Kamis, 31 Maret 2011

Terbang Ribuan Km untuk Jadi Santapan

Migrasi Burung
Seekor Elang yang tengah singgah di Semarang, tertangkap kamera aktivis Bird Watching Indonesia. Elang-elang ini melintas benua, menyeberang lautan tanpa perlindungan.  


Bulan Maret adalah waktunya "berburu" burung liar bagi sebagian warga Ambarawa. Yang mereka amati bukan sembarang burung, tapi burung-burung yang bermigrasi menghindari cuaca dingin di tempat asalnya, Jepang, Korea,China, Rusia, Kanada, bahkan Amerika.
Dalam pantauan Bird Watching Indonesia Semarang, biasanya burung-burung mulai bermigrasi bulan Oktober dan kembali ke daerah asal sekitar bulan Maret. Mereka bermigrasi bertahap. Karena beberapa jenis burung tidak mampu terbang jauh, mereka singgah di beberapa daerah untuk makan.
Menurut Baskoro Karyadi, koordinator Bird Watching Indonesia Semarang, kota Semarang dan beberapa pesisir Jawa Tengah merupakan daerah singgah burung-burung pelintas benua itu. Kebanyakan burung singgah untuk mencari makan saja, bukan daerah tujuan.
"Burung-burung itu terbang melintasi benua, menyeberangi lautan secara naluriah saja. Setiap tahun mereka melakukan hal yang sama. Dan celakanya, manusia menjadikan mereka sebagai incaran perburuan. Rusaknya lingkungan yang menyebabkan burung enggan mampir juga menjadi ancaman tersendiri, " kata Baskoro, Minggu (13/3/2011).
Bila dahulu beberapa burung terlihat mampir di Semarang, saat ini sudah sangat jarang dijumpai burung migran di kota itu. Bagaimana mereka mau mampir di Semarang? Laut dan sungainya sudah tercemar. Tidak ada persediaan ikan. Sawah dan hutan semakin sedikit, membuat burung hanya melewati Semarang menuju tempat lain.
Tahun ini komunitas pengamat burung Semarang mendata burung-burung air yang masih singgah di Semarang berasal dari Jepang, Australia, Rusia, dan China. "Biasanya para pengamat menangkap mereka lalu mengenakan cincin dan melepasnya kembali. Warna cincin yang melingkar di kaki burung menunjukkan asal burung itu. Seandainya tidak ada ancaman, mereka bisa berpopulasi di sini dan menguntungkan kita karena banyak burung langka ikut bermigrasi," kata Baskoro.
Indonesia sesungguhnya sudah meratifikasi aturan yang memberi konservasi kawasan. Apalagi Indonesia adalah salah satu negara yang menjadi tempat transit para penerbang lintas benua itu. "Isi konvensi tersebut adalah memberikan perlindungan terhadap kawasan yang dilintasi burung migran. Artinya, menjadi kewajiban pemerintah untuk mengawasi dan melindunginya. Tapi di lapangan, semua tidak berdaya," ujar Baskoro.
Selain mati karena ganasnya alam, banyak burung migran berakhir di piring menjadi santapan manusia. Beberapa penjual daging burung di Semarang bahkan mengaku masakan unggas ini banyak penggemarnya. Mereka rata-rata mengaku tidak tahu burung yang dijajakannya adalah burung dilindungi.
"Kami hanya mencari uang untuk menafkahi keluarga. Nyatanya, sejak tahun 2000 saya berjualan tidak ada yang melarang atau memperingatkan. Penjual iwak manuk seperti saya justru semakin banyak dan laris," kata Jasiman di warungnya, Jalan Madukoro Semarang.
Para pelanggan Jasiman juga tetap lahap menyantap daging burung goreng pesanannya, tanpa tahu kalau yang mereka santap bisa jadi sudah terbang ribuan kilometer dari Jepang atau Kanada atau negara lainnya yang belum pernah mereka kunjungi. 

Sumber. Kompas.Com

1 komentar:

  1. SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

    BalasHapus